Presiden Jokowi Tidak akan Membungkam Kebebasan

backdrop-jkw-3 2

Presiden Joko Widodo diyakini tidak bermaksud akan membungkam kebebasan berbicara di Indonesia. Hal ini karena Jokowi menyadari bahwa dirinya pun adalah produk dari demokrasi yang semakin matang di negeri ini.

Di saat bersamaan, Jokowi juga menyadari bahwa tanpa kebebasan menyampaikan pendapat, demokrasi tidak akan pernah ada.

Hal ini disampaikan Ketua bidang Luar Negeri Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Teguh Santosa, dalam keterangan yang diterima redaksi, Minggu (1/11).

Pendapat pengajar di FISIP Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta, ini disampaikan berkaitan dengan kekhawatiran yang berkembang di masyarakat atas Surat Edaran (SE) Kapolri SE/6/X/2015 tentang Penanganan Ujaran Kebencian atau Hate Speech. Sementara kalangan menduga, SE Kapolri itu adalah piranti untuk membungkam kebebasan masyarakat menyampaikan pendapat.

“Saya yakin Presiden Jokowi tidak punya niat sedikitpun untuk membungkam kebebasan berpendapat di tengah masyarakat. Bukankah dalam pernyataan di Brookings Institute, di Washington DC, baru-baru ini, Jokowi mengatakan dirinya adalah produk dari kebebasan berpendapat di Indonesia,” ujar Teguh.

“Saya juga yakin, SE Kapolri itu dibuat dengan niat untuk melindungi demokrasi kita dari praktik-praktik anti demokrasi yang memanfaatkan pranata demokrasi seperti kebebasan berpendapat,” sambungnya.

Dosen politik di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta, ini menyitir isi pernyataan Jokowi di Brookings Institute pada tanggal 27 Oktober 2015 itu.

“Jokowi mengakui bahwa demokrasi semakin matang di Indonesia. Setiap warga negara mendapatkan jaminan untuk menyampaikan pendapat. Bahkan, seperti yang dikatakannya, kebebasan setelah menyampaikan pendapat pun digaransi,” sambung Teguh.

Di sisi lain, Teguh mengapresiasi pernyataan Jokowi di Brookings Institute yang mengakui bahwa media dan sosial media merupakan instrumen penting di tengah masyarakat Indonesia.

Media dan sosial media, menurut Jokowi seperti dikutip Teguh, memiliki peran dalam membongkar kasus-kasus korupsi, selain menjadi alat kontrol yang efektif terhadap jalannya pemerintahan pasca Orde Baru.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s