News, Press Freedom

Jyllands-Posten Cetak Ulang “Kartun Muhammad”

LAGI-LAGI Jyllands-Posten bikin ulah. Koran Denmark itu kembali menerbitkan kartun yang menghina Nabi Muhammad yang telah mereka terbitkan dua tahun lalu.

Pemuatan kartun itu di edisi cetak dilakukan satu hari setelah dinas rahasia Denmark, PET, menangkap sekelompok orang yang dituduh merancang penyerangan terhadap sang kartunis, Kurt Westergaard.

Akhir September 2005 Jyllands-Posten memuat 12 kartun mengenai Islam dan Nabi Muhammad. Dari ke-12 kartun itu yang dinilai paling memperlihatkan penghinaan adalah kartun karya Kurt Westergaard. Kartun ini menggambarkan seorang laki-laki yang mengenakan turban. Namun bukan dari kain, turban yang bertuliskan dua kalimat syahadat itu terbuat dari bom dengan sumbu yang menyala.

Kartun itu mengaitkan Islam dan Nabi Muhammad dengan aksi terorisme yang belakangan merebak menyusul serangan ke World Trade Center di New York tahun 2001. Lewat kartunnya Westergaard seolah hendak mengatakan bahwa Islam adalah agama yang mengajarkan kekerasan dan terorisme.

Pemuatan 12 kartun tersebut dua tahun lalu memicu gelombang protes keras dari kalangan umat Islam di banyak negara. Dan puncak gelombang protes terjadi usai musim Haji tahun awal 2006.

Setelah lama mengendap, kisah kartun Jyllands-Posten ini kembali muncul kepermukaan menyusul penangkapan dua orang Tunisia dan seorang warga Denmark keturunan Maroko yang disebut tengah merancang rencana membunuh Westergaard.

Di hari penangkapan itu, Selasa (12/2), Jyllands-Posten kembali memuat kartun Westergaard pada edisi online. Dan seperti diberitakan BBC, mereka memuatnya di edisi cetak hari ini (Rabu, 13/2).

Dalam edisi online Jyllands-Posten Westergaard mengatakan, lewat kartun itu dirinya bermaksud menjelaskan kepada masyarakat betapa ajaran Islam telah disalahgunakan oleh sekelompok orang yang lebih suka memilik jalan terorisme.

Sementara pemimpin redaksi koran itu, Carsten Juste, mengatakan pihaknya sejak beberapa bulan terakhir mengikuti penyelidikan yang dilakukan polisi dan dinas rahasia Denmark mengenai rencana penyerangan yang dilakukan komplotan itu.

“Kami berterima kasih kepada otoritas Denmark yang telah melindungi rekan kami secara professional,” katanya.

Adapun Westergaard, masih di edisi online Jyllands-Posten, mengatakan dirinya merasa takut ketika diberitahu tentang rencana pembunuhan atas dirinya.

“Tapi kini saya berubah dari takut menjadi marah,” ujar dia.

Standard

11 thoughts on “Jyllands-Posten Cetak Ulang “Kartun Muhammad”

  1. refi says:

    sebenarnya mereka yang menghina nabi besar muhamad saw,adalah manusia yang sebenarnya percaya kalau muhamad sangat hebat dan islam adalah agama paling benar tapi mereka gak bisa menerima kenyataan itu yah jadilah kayak gini,mereka melampiaskan kekesalannya pada agama mereka sebelumnya kok gak sehebat islam kok nabi kita gak muhamad,sekali lagi karna marah islam lebih hebat mulai deh mancing umat islam buat perang siapa takut ,islam punya kekuatan yang takkan bisa ditandingi oleh siapapun,amerika mau lawan islam gak level buktinya sibuk cari dukungan,mending tobat deh,kebesaran allah mau di lawan.pusiing.

    • prasetyo says:

      “Dan Barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali.” (QS. An-Nisa: 115)

  2. orang-orang seperti kurt westergaard, termasuk jangan lupa salman rushdie, adalah people who -i am sure- make money for their own profit by igniting religious war, specifically Muslim anger. i do not think Muslims ever made such cartoons.. it is always those abovementioned people.

  3. Rini says says:

    kurt westegaard, jyylands posten & whateverlah kroni2 yg gak penting dari kaum minoritas kecil yg gak berarti dibanding “How Magnificion the Moslem are”…

  4. kebebasan macam apa yang membolehkan saling menghina satu sama lain, apalagi menghina keyakinan umat Islam. kejahatan yang diulang-ulang lama-lama dianggap kebenaran, sampai kapan penghinaan ini terus terjadi…? sampai kapan kaum muslim dilecehkan…? sampai kapan pelaku kejahatan dibiarkan bebas atas nama kebebasan berpendapat, kebebasan berekspresi…? demokrasi katanya? demokrasi tidak lebih dari sistem kufur yang dicekokkan ke seluruh dunia…! Wahai Khalifah kaum muslimin aina antum…! dimana kalian? umat merindukan penjaganya, ummat merindukan perisainya sebagaimana sabda Nabi “seorang Imam adalah perisai…..” dimanakah kekhalifahan islam yang melindungi darah, dan jiwa kaum muslimin dan tidak akan membiarkan islam dihinakan, dilecehkan, di injak-injak…!
    sadarlah wahai umat islam, sampai kapan… sampai kapan…!

  5. ali firdaus says:

    Mas Moderator izinkan saya untuk menyampaikan peryataan dari jubir HTI terkait dengan penghinaan Nabi Muhammad SAW.

    Jakarta, 20 Februari 2008 M

    PERNYATAAN
    HIZBUT TAHRIR INDONESIA
    Nomor: 126/PU/E/02/08

    “Mengutuk Keras Penghinaan kepada Nabi Muhammad Saw ”

    Sehari setelah Badan Intelijen Denmark, PET (12/2/2008), mengklaim berhasil mengagalkan sebuah rencana pembunuhan terhadap Kurt Westergaard, pelukis kartun-kartun yang mengina Nabi Muhammad, keesokan harinya (13/2/2008), serentak sebelas media massa terkemuka di Denmark dan televisi nasional, termasuk Koran Jyllands-Posten memuat kembali karikatur yang melecehkan dan menghina Islam tersebut. Sedikitnya tiga harian di Eropa, yaitu Swedia, Belanda dan Spanyol, juga mencetak karikatur penuh kebencian itu. Anehnya, pada 13/2/2008, orang nomor satu PET, Jacob Scharf, segera membebaskan para tersangka dari tuduhan itu, yang tak lain adalah dua warga Tunisia dan seorang warga Denmark keturunan Maroko.

    Pemuatan kembali kartun-kartun yang sangat menghina Nabi Muhammad itu mereka lakukan, konon sebagai pembelaan terhadap kebebasan berbicara. Padahal, ini jelas merupakan penghinaan terhadap Nabi Muhammad dan Islam yang ke sekian kali. Dua tahun lalu, tindakan ini telah menuai kecaman luas di berbagai negara, bahkan diplomat Mesir, Palestina, Turki, Pakistan, Iran, Bosnia-Herzegovina, dan Indonesia memprotesnya. Namun, Pemerintah Denmark lewat PM Denmark Anders Fogh Rasmussen ketika itu berulangkali membela koran tersebut dengan alasan hak kebebasan berbicara. Tidak hanya itu, meski jelas-jelas telah menuai protes, gambar-gambar ini pada Januari 2006 dimuat di Norwegia, juga di berbagai koran seperti harian Perancis, France Soir. Dan kini semua kejahatan itu diulanginya lagi.

    Sebelumnya telah berulang-ulang penghinaan serupa juga mereka lakukan. Di antaranya adalah:

    1. Tahun 1989: terbit buku The Satanic Verses tulisan Salman Rushdi yang menggambarkan al-Quran sebagai ayat-ayat setan. Imam Khomeini memfatwakan hukuman mati terhadapnya. Namun, hingga kini dia tetap mendapat perlindungan dari Inggris.
    2. September 1994: tepatnya, bulan September, film True Lies garapan sutradara Yahudi Steven Spielberg menggambarkan Islam pimpinan Abdul Aziz sebagai teroris yang memimpin organisasi terror Crimson Jihad.
    3. Juli 1997: Seorang wanita Yahudi Israel, Tatyana Suskin (26) membuat dan menyebarkan 20 poster yang menghina Islam dan Nabi Muhammad. Di antaranya ada poster seekor babi yang mengenakan kafiyeh ala Palestina. Di kafiyeh itu tertulis dalam bahasa Inggris dan Arab kata: Muhammad. Dengan pensil di kukunya, babi itu tampak tengah menulis di atas sebuah buku bernama “al-Quran”.
    4. Tahun 2002: Tulisan jurnalis Nigeria, Isioma Daniel tentang Rasul dan Miss World.
    5. Tahun 2004: film besutan produser film asal Belanda, Theo van Gogh, yang menghina Islam dan Muhammad.
    6. Tahun 2005: Museum Tate di London urung memamerkan patung karya John Latham yang dikhawatirkan melukai perasaan kaum Muslim pasca ledakan bom yang mengguncang London, Juli 2005.
    7. Penghinaan terhadap Islam juga dilakukan oleh ”orang Islam” sendiri yang telah tercemari oleh cara berfikir sekuler. Adalah Ayan Hirsi Ali, Muslimah kelahiran Somalia yang pernah menjadi anggota parlemen Belanda, telah membuat sebuah film dokumenter berjudul “Submission” Di situ digambarkan Islam yang menindas perempuan. Ditampilkan adegan aktris perempuan, dengan tubuh telanjang dan hanya ditutupi dengan kain tipis sedang berdoa pada Tuhan karena kekerasan yang dialaminya. Dalam adegan lain bahkan diperlihatkan sejumlah perempuan tanpa busana dan di tubuhnya dituliskan ayat-ayat Al-Quran. Film ini jugalah yang memicu kemarahan hampir satu juta warga Muslim Belanda, dan mengakibatkan pembunuhan terhadap Theo Van Gogh, sutradara film tersebut.

    Berkaitan dengan kasus di atas, Hizbut Tahrir Indonesia menyatakan bahwa:

    1. Pemuatan kartun-kartun ini adalah sebuah kesengajaan. Ini tampak dalam sikap mereka. Pertama, Ketika dikatakan bahwa dalam Islam tidak boleh menggambar Nabi Muhammad apalagi dilecehkan lewat karikatur, pihak Koran Jyllands-Posten dan koran lain menilai, tidak pada tempatnya jika orang non-Muslim harus mengikuti aturan Islam tersebut. Mereka ingin memancing kemarahan kaum Muslim untuk mengetahui sejauh mana komitmen mereka terhadap Nabi dan Islam mereka. Kedua, Kasus penghinaan terhadap Islam dan Nabi Muhammad terjadi berulang-ulang. Reaksi umat Islam pun sudah jelas, menentang! Tapi, mereka tetap saja terus melakukan, termasuk pemuatan kartun ini yang telah menimbulkan gelombang protes di seluruh dunia 2 tahun lalu. Ketiga, Pemerintahan mereka membiarkannya dan membelanya dengan dalih kebebasan. Keempat, Sikap bandel juga ditunjukkan oleh masyarakat di sana. Satu jajak pendapat menunjukkan 79% warga Denmark berpendapat Fogh Rasmussen tidak perlu menyatakan permintaan maaf dan 62% mengatakan suratkabar itu hendaknya tidak meminta maaf.
    2. Inilah doktrin HAM yang destruktif. Menurut mereka, pemuatan kembali kartun-kartun ini merupakan bentuk komitmen terhadap kebebasan berbicara. Tapi faktanya, ini adalah kebebasan untuk melakukan apapun termasuk mendeskreditkan, menghina, dan melecehkan Islam dan Nabi Muhammad SAW. Doktrin HAM juga sangat subyektif, artinya hanya berlaku untuk mereka. Ketika di Perancis Muslimah dilarang mengenakan jilbab, ”kebebasan” yang mereka dengungkan itu tidak lagi terdengar. Mengapa Muslimah di Perancis tidak boleh bebas berjilbab? Ketika umat Islam lantang menyerukan penerapan syariah Islam sebagai pengganti Kapitalisme yang memang bobrok, mereka menudingnya garis keras. Mengapa umat Islam tidak boleh memilih aturan untuk negeri mereka sendiri?
    3. Kasus pelecehan Islam dan Nabi Muhammad lewat kartun ini juga tidak dapat dilepaskan dari slogan war on terrorism yang diusung oleh AS, Eropa, dan sekutunya. Buktinya, kartun tersebut menggambarkan Nabi Muhammad sebagai penebar bom. Seolah mereka ingin mengatakan, bahwa umat Islam memang keturunan teroris karena itu layak diperangi.

    Oleh karena itu, Hizbut Tahrir Indonesia menegaskan:

    1. Menuntut agar pelakunya dihukum mati, karena menurut ketentuan syariah Islam sebagaimana dinyatakan Imam As-Syaukani, bahwa orang Kafir Dzimmi seperti Yahudi, Nashrani, dan sebagainya, yang menghujat Rasulullah saw. terhadap mereka harus dijatuhi hukuman mati, kecuali apabila mereka bertaubat dan masuk Islam. Sedangkan bagi seorang Muslim, dia harus dieksekusi tanpa diterima taubatnya. Pendapat Imam As-Syaukani ini sama dengan pendapat Imam Syafi’i dan Imam Hambali.

    Diriwayatkan dari Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib ra. yang berbunyi:

    “Bahwa ada seorang wanita yahudi yang sering mencela dan menjelek-jelekkan Nabi saw. (oleh karena perbuatannya itu), maka perempuan itu telah dicekik sampai mati oleh seorang laki-laki. Ternyata Rasulullah saw. menghalalkan darahnya”. (HR Abu Dawud)

    Ibnu Abbas telah meriwayatkan sebuah hadits yang berbunyi, bahwa ada seorang laki-laki buta yang istrinya senantiasa mencela dan menjelek-jelekkan Nabi saw. Lelaki itu berusaha melarang dan memperingatkan agar istrinya tidak melakukannya. Sampai pada suatu malam (seperti biasanya) istrinya itu mulai lagi mencela dan menjelek-jelekkan Nabi saw. Merasa tidak tahan lagi, lelaki itu lalu mengambil kapak kemudian dia tebaskan ke perut istrinya dan ia hunjamkan dalam-dalam sampai istrinya itu mati. Keesokan harinya, turun pemberitahuan dari Allah SWT kepada Rasulullah saw yang menjelaskan kejadian tersebut. Pada hari itu juga, beliau mengumpulkan kaum Muslimin dan bersabda:

    “Dengan menyebut asma Allah, aku minta orang yang melakukannya, yang sesungguhnya tindakan itu adalah hakku; mohon ia berdiri.

    Kemudian (kulihat) lelaki buta itu berdiri dan berjalan dengan meraba-raba sampai dia turun di hadapan Rasulullah saw, kemudian ia duduk seraya berkata:

    ”Akulah suami yang melakukan hal tersebut ya Rasulullah saw. Kulakukan hal tersebut karena ia senantiasa mencela dan menjelek-jelekkan dirimu. Aku telah berusaha melarang dan selalu mengingatkannya, tetapi ia tetap melakukannya. Dari wanita itu, aku mendapatkan dua orang anak (yang cantik) seperti mutiara. Istriku itu sayang padaku. Tetapi kemarin ketika ia (kembali) mencela dan menjelek-jelekkan dirimu, lantas aku mengambil kapak, kemudian menebaskannya ke perut istriku dan menghujamkan kuat-kuat ke perut istriku dan menghujamkan kuat-kuat sampai ia mati.

    Kemudian Rasululah saw. bersabda:

    “Saksikanlah bahwa darahnya (wanita itu) halal

    (HR. Abu Dawud dan An Nasa’i)

    2. Menyerukan kepada seluruh umat Islam untuk bahu-membahu dalam membela kehormatan Rasulullah Muhammad SAW dan mengutuk keras setiap bentuk penghinaan terhadap Islam. Khususnya terhadap Nabi Muhammad SAW.
    3. Menyerukan kepada seluruh umat Islam untuk sungguh-sungguh berjuang menegakkan Khilafah Islam. Karena hanya khilafahlah yang akan secara nyata menghentikan semua penghinaan itu, serta melindungi kehormatan Islam dan umatnya, khususnya pribadi Rasulullah Muhammad, Nabi yang mulia. Inilah yang pernah ditunjukkan oleh Khalifah Abdul Hamid II terhadap Perancis dan Inggeris yang hendak mementaskan drama karya Voltaire, yang menghina Nabi Muhammad saw. Ketegasan sang Khalifah, yang akan mengobarkan jihad melawan Inggeris itulah yang akhirnya menghentikan kejahatan Inggeris untuk mementaskan drama tersebut.
    4. Menyerukan kepada seluruh umat Islam untuk mewaspadai setiap upaya kaum Kafir penjajah, beserta antek-anteknya yang juga dengan sengaja menyerang keagungan ajaran Islam, termasuk kewajiban untuk menegakkan Khilafah.

    Wassalam,

    Jurubicara Hizbut Tahrir Indonesia

    Muhammad Ismail Yusanto
    Hp: 0811119796 Email: ismaily@telkom.net

    Gedung Anakida Lantai 7
    Jl. Prof. Soepomo Nomer 27, Jakarta Selatan 12790
    Telp / Fax : (62-21) 8312111
    Email : info@hizbut-tahrir.or.id
    Website : http://www.hizbut-tahrir.or.id

  6. Hamba Allah says:

    terima kasih atas perhatiannya
    sebenarnya mereka itu pintar tapi teramat sangat bodoh, mereka ingin mengikuti jejak Rosul tetapi tidak bisa. salah satu contoh mereka ingin mengikuti mi’raj Rosul dan ingin membuktikan bahwa mereka dapat bertemu dengan Allah SWT melalui ciptaan pesawat ulang alik tetapi mereka tidak bisa menembus langit lapis tujuh????jangankan langit lapis tujuh langit lapis satu pun mereka tidak bisa???!!!!
    Kalau mau ketemu ALLAH SWT pergi ke langit lapis tujuhnya jangan pakai apa2 bisa gak?????
    atau pergi keluar angkasa pakai pesawat ulang alik terus buka deh tuh bajunya dijamin lo bakal ketemu ALLAH SWT tapi lo mokat!!!!
    bisa gak dapat bertemu Allah SWT dalam keadaan hidup????
    Gak bisakan jadi jangan sok pinter kalau masih bodoh
    kita hanya makhluk yang dhaif yang mampu hanya dengan kekuatan-Nya serta petunjuk-Nya!!!
    Wahai manusia tobatlah sebelum habis masa kontrak hidupmu di dunia fana ini!!!

  7. ahamad says:

    tolong untuk kurt westegaard, jyylands posten & whateverlah, klo mo meng expresikan kebebasanmu bikin tuh kartun tuhanmu dari agamamu sendiri, ngga perlu usil dengan agama & keyakinan islam yang sudah tentu benar, klo mo mengakui islam benar ya ngga usah malu-malulah, silahkan bersyahadat untuk jadi mualaf.semoga dosa dosa kamu diampuniNya, islam itu agama yang baik kok.dijamin deh. Semoga Allah meridhoi.

  8. Daffa says:

    KAFIR TETAP KAFIR…..DIPETRUS AJA TU ORNG…..AKAN LEBIH BAIK DIA MATI N KETEMU MALAIKAT BIAR DIA PERCAYA BAHWA LAKNAT ALLAH DIBERIKAN OLEH MEREKA….

  9. joko says:

    orang islam kok masih percaya dukun, islam kok sok suci, islam kok bunuh orang dengan bom (terorist), Alloh gak mengajarkan bunuh org, tapi mengasihi, gembong terorist yg ditangkep dan dihukum mati itu perluuu….masa kok dibilang jagoann….org salah ya salah, gue yakin jihad dan bunuh org itu masuk neraka, karena doktrin jihad itu salah…teroris itu otaknya sudah dicuci oleh kebohongannnn………..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s