Reunifikasi, Tugas Sejarah 2 Korea Yang Sudah Disepakati

2000px-Unification_flag_of_Korea.svg
Reunifikasi Korea bukan hal yang utopis. Niat untuk kembali menyatukan Semenanjung Korea itu sudah dideklarasikan oleh pemimpin Korea Utara dan Korea Selatan pada 10 tahun silam.

Tepat pada 4 Oktober 2007, Presiden Korea Selatan Roh Moo Hyun berkunjung ke Pyongyang untuk bertemu dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Il. Keduanya membicarakan mengenai tindak lanjut dari pertemuan antara Presiden Kim Dae-jung dengan Kim Jong Il pada 15 Juni 2000 tentang semangat reunifikasi Korea.

Dari pertemuan Roh Moo Hyun dan Kim Jong Il, tercetus sebuah “Deklarasi untuk Pembangunan Hubungan Utara-Selatan, Perdamaian dan Kemakmuran”. Deklarasi ini merupakan acuan tujuan dan tugas masing-masing dalam rangka menegakkan dan menerapkan secara positif semangat Deklarasi Bersama 15 Juni. Tujuannya, agar hubungan antar Korea mencapai tingkat yang lebih tinggi, yaitu perdamaian dan kemakmuran bersama.

“Merujuk pada deklarasi itu kita bisa melihat bahwa prospek penyatuan kedua Korea masih ada,” ujar Sekjen Persahabatan Indonesia-Korea Utara, Teguh Santosa kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (3/10).

Adapun dalam butir pertama Deklarasi untuk Pembangunan Hubungan Utara-Selatan, Perdamaian dan Kemakmuran disebutkan bahwa Korut dan Korel sepakat untuk menyelesaikan reunifikasi secara independen, tanpa campur tangan pihak lain. Semangat yang penyatuan ini adalah “demi bangsa kita sendiri”.

Namun demikian, belakangan ini peran Amerika Serikat di Korea Selatan terlalu besar. Keduanya bahkan sering melakukan serangan gabungan yang berpotensi menganggu wilayah Korea Utara.

Ketegangan memuncak saat ujicoba rudal yang dilakukan Korea Utara sebagai respon atas latihan gabungan itu menuai kecaman dari AS beberapa pekan terakhir. Presiden AS Donald Trump bahkan menyebut akan menghancurkan Korea Utara.

Dengan kata lain, kehadiran AS justru memperparah ketegangan yang terjadi di Semenanjung Korea. Padahal di satu sisi, dua Korea telah bersepakat untuk berdamai dan bertekad untuk melakukan reunifikasi.

“Penyatuan kedua Korea adalah tugas sejarah mereka, dan sudah pernah disepakati melalui pertemuan pemimpin kedua Korea. Semestinya negara-negara lain di dunia memberikan dukungan terhadap keinginan untuk bersatu secara damai itu,” pungkas Teguh Santosa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s