Ada Udang di Balik Anggrek

ANGGREK menjadi tools politik luar negeri Singapura dalam berhubungan dengan negara tetangga mereka, Indonesia.

Hari Rabu lalu Singapura memikat hati Ibu Negara Iriana Joko Widodo dengan menggunakan anggrek. Sebuah anggrek yang disebutkan varietas baru dari persilangan dua jenis Dendrobium, D. christabella dan D. haldis morterud, dinamai D. iriana jokowi.

Iriana bangga dan bahagia dengan penghormatan itu.

“Suatu kehormatan sekali ya, anggrek yang ada di Singapura diberi nama Iriana Joko Widodo,” ujar Iriana seperti dikutip dari situs resmi Sekretariat Kabinet (Rabu, 29/7).

Sebelum Iriana Jokowi, di bulan Juni 2005 lalu, Ibu Negara Ani Yudhoyono lebih dahulu dipukau dengan anggrek. Singapura menganugerahkan D. susilo bambang yudhoyono ani untuknya.

Dendrobium ini hasil perkawinan D. pikul tuck soon dan D. adele william.

Di tahun 1974, lebih dari 41 tahun lalu, nama Tien Soeharto sudah lebih dahulu digunakan untuk sebuah Dendrobium Singapura hasil persilangan D. noor aishah dan D. schulleri.

Kisah anggrek untuk Ani Yudhoyono dan Tien Soeharto ini ditulis di halaman Facebook Susilo Bambang Yudhoyono.

Tidak ada penjelasan apakah Sinta Nuriyah saat menjadi Ibu Negara juga pernah mendapakatkan kehormatan yang sama.

Juga belum ada informasi apakah almarhumah Ainun Habibie juga sempat dijadikan nama anggrek di Singapura.

Kita masih mengingat, hubungan Indonesia dan Singapura sangat berbeda di dua masa pemerintahan itu. Ketika Habibie berkuasa (1998-1999), hubungan kedua negara tidak begitu baik. Habibie sempat menyebut Singapura sebagai little red dot, dan istilah ini dianggap publik Singapura sebagai istilah yang bermakna negatif dan mengecilkan.

Sementara di era Abdurrahman Wahid (1999-2001), hubungan Indonesia dan Singapura kembali membaik. Gus Dur memiliki hubungan baik dengan pemimpin dan kelompok intelektual di Singapura. Tak lama setelah dilantik sebagai Presiden RI, Gus Dur berkunjung ke Singapura untuk mencairkan ketegangan dengan negeri tetangga itu.

Dalam pertemuan dengan elit dan pengusaha Singapura, Gus Dur bahkan sempat mengatakan dirinya adalah keturunan Tionghoa bermarga Tan. Hal ini tentu menyenangkan hati elit dan masyarakat awam Singapura.

Gus Dur tumbang di tengah jalan (Juli 2001) digantikan wakilnya, Megawati Soekarnoputri, yang berkuasa hinga 2004. Hubungan Indonesia dan Singapura semakin erat pada masa ini. PT Indosat yang dengan susah payah dibesarkan pemerintahan Gus Dur misalnya, dilego ke Singapore Technologies Telemedia (STT) anak perusahaan Temasek Holding milik Singapura.

Tetapi sejauh ini tidak ditemukan informasi akurat apakah Megawati yang dikenal sebagai pecinta bunga dan tanaman juga pernah mendapatkan kehormatan dari pihak Singapura seperti yang didapatkan Iriana Jokowi.

Dari penelusuran di dunia maya ditemukan entry Dendrobium hybride Megawati x Schulleri. Tetapi tidak jelas apakah itu merujuk pada nama Megawati Soekarnoputri atau tidak. Juga tidak atau belum ditemukan informasi yang terkait erat dengan entry tersebut. Barangkali setelah ini akan muncul informasi tambahan untuk melengkapi.

Seberapa penting anggrek bagi Singapura? Jawabannya, penting sekali.

Singapura menjadikan anggrek sebagai bunga nasional dan kebanggaan nasional. Tidak berlebihan bila kita menilai Singapura punya obsesi kuat menjadi pusat anggrek dunia.

Tetapi sebenarnya, Indonesia lebih dahulu mengembangkan pusat penelitian anggrek. Bahkan jauh sebelum Singapura lahir. Bung Karno pun lebih dahulu menggunakan diplomasi anggrek dalam kebijakan umum luar negerinya, untuk memperlihatkan itikad baik persahabatan, juga sebagai sinyal ancaman untuk lawan.

Di era Bung Karno flora yang dijadikan sebagai alat dalam polugri bukan hanya anggrek. Berbagai jenis buah-buahan pun dikirimkan ke negeri-negeri sahabat.

Kisah yang paling terkenal mengenai anggrek Indonesia di era Bung Karno adalah varietas Dendrobium yang diberikan kepada Presiden Korea Utara Kim Il Sung pada tanggal 13 April 1964 di Kebun Raya Bogor.

Bung Karno yang meminta agar bunga anggrek itu diberi nama Bunga Kimilsung, atau dalam bahasa Korea menjadi Kimilsungia dan dalam bahasa Tionghoa menjadi Kimilsunghwa.

Hari itu, dalam era Perang Dingin, Korea Utara adalah salah satu negara yang disegani di dunia. Dengan dukungan Uni Soviet, Korea Utara mampu menjadi bangsa yang besar di kawasan Asia Timur, kuat secara ekonomi dan berwibawa karena juga memiliki kekuatan militer yang tidak bisa dipandang sebelah mata.

Pada masa itu, Korea Selatan tidak ada apa-apanya dibandingkan Korea Utara. Republik Rakyat China pun masih meringkuk malu-malu di balik rimbun tirai bambu.

Bagaimana dengan Jepang? Setelah kalah dalam Perang Dunia Kedua, Jepang yang begitu agresif sejak paruh pertama abad ke-20 itu tertunduk lesu dan melupakan semua ambisinya menjadi raja di Asia.

Dalam konteks politik itulah Bung Karno memberikan anggrek Dendrobium kepada Kim Il Sung.

Bunga itu dibawa Kim Il Sung ke negaranya dan dikembangbiakan sehingga tumbuh subur dan menjadi salah satu bunga kebanggaan nasional mereka.

Setiap tanggal 15 April, hari lahir Kim Il Sung yang dikenal dengan nama Hari Matahari, pemerintah Korea Utara menggelar pameran Bunga Kimilsung secara besar-besaran. Di tengah kota Pyongyang dibangun sebuah gedung pamerankhusus untuk bunga itu dan bunga Kimjongil. Kalau Anda berada di Pyongyang pada Hari Matahari, kemungkinan sekali Anda akan dibawa untuk menyaksikan pameran Bunga Kimilsung.

Bunga Kimilsung membuat posisi Indonesia pada masa itu semakin disegani lawan dan dihormati kawan.

Anggrek ciptaan Tuhan yang cantik jelita. Di tangan pengambil kebijakan, ia menjadi alat untuk memperlihatkan itikad dan maksud, juga keinginan nasional sebuah negara.

Jadi, hati-hati kalau Anda menerima sekuntum anggrek.

Kalau boleh mengubah peribahasa, maka kini kita bisa menyebutnya: ada udang di balik anggrek. Bisa juga menjadi: musang berbulu anggrek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s