Around the World, Book Reviews, News, Notes, Reviews, Uzbekistan

Andaikatamologi dan Mahajurnalis Nusantara Jamanow

DI samping Kelirumologi, Humorologi, Alasanologi, Malumologi saya juga menggagas Andaikatamologi sebagai telaah melalui jalur andaikata terhadap berbagai aspek kehidupan manusia di planet bumi ini.

Andaikatamologi pada hakikatnya sudah kerap digunakan oleh para ilmuwan sejarah ketika melakukan telaah sejarah terhadap berbagai aspek kehidupan manusia di planet bumi ini.

Namun ternyata andaikatamologi juga potensial didayagunakan memenuhi kebutuhan untuk menyusun Kata Pengantar terhadap buku “Di Tepi Amu Darya” mahakarya mahajurnalis Nusantara jamanow, Teguh Santosa.

Andaikata saya Presiden Republik Indonesia maka pasti saya memilih para menteri saya bukan berdasar transaksi politik dengan para parpol, namun berdasar kenyataan kebutuhan dan pemenuhan kebutuhan berdasar pertim- bangan profesionalisme the right man on the right place on the right time.

Jaya Suprana, Pendiri Museum Rekor Dunia-Indonesia

Maka andaikata saya Presiden Republik In- donesia, pasti saya akan memilih atau bahkan memaksa Teguh Santosa untuk duduk sebagai menteri di dalam kabinet saya berdasar apa yang saya baca di dalam buku “Di Tepi Amu Darya” sebagai suatu mahakarya jurnalisme politik sekaligus kebudayaan kelas langitan.

Kebetulan Teguh Santosa juga mahaguru saya tentang Korea Utara dan Maroko.

Namun terus terang dalam berandaikatalogi sebagai Presiden Republik Indonesia saya ma- sih menghadapi kesulitan dilematis mengenai Teguh Santosa saya angkat menjadi menteri apa. Sebab berdasar pertimbangan profesionalisme, kebetulan de facto Teguh Santosa sangat layak dan pantas mengemban tugas sebagai Menteri Luar Negeri namun sekaligus juga Menteri Komunikasi dan Informasi.

Maka andaikata saya Presiden Republik Indonesia, kemungkinan besar saya akan melakukan sesuatu yang sebelumnya belum pernah dilakukan oleh para Presiden Republik Indo- nesia pendahulu saya. Saya akan maksimal memanfaatkan hak prerogatif saya sebagai Presiden Republik Indonesia untuk menetapkan dan memaksa Teguh Santosa menjadi Menteri Luar Negeri merangkap Menteri Komunikasi dan Informasi.

Segala kendala konstitusional mau pun birokratis saya delegasikan kepada Mensesneg untuk membereskannya. Pokoknya saya berke- hendak Teguh Santosa menjadi Menlu merangkap Menkominfo sebab bagi saya tidak ada orang lain yang lebih mampu mengemban kedua tugas beda bidang itu. Merdeka!

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s